Harmony Clean Flat Responsive WordPress Blog Theme

Sedikit Liputan dari Istora Senayan..

22.59 Dini Khoirinnisa A 1 Comments Category : ,

Berawal dari nonton Thomas-Uber Cup 2008 di tv, entah kenapa saya pingin banget nonton live di Istora.. akhirnya ayah kasih ijin deh dengan lumayan mudah.. Hehe,,kadang saya bingung dengan beliau.. thanks, dad!! Ya sudah setelah udah dapet izin, saya, Astor, Ayya sama Bram nitip tiket deh ke Amad. Alhamdulillah si Amad ini jadi freelancer pers nemenin bapaknya..
At the beginningKita berangkat ba’da shalat Jum’at.. Janjian lho saya, Astor, Ayya pake kerudung merah-atasan putih, tapi berhubung Ayya gak ada kerudung merah, hanya kita berdua lah yang terlihat kayak bendera. Perbekalan supporter kita antara lain bendera merah putih yang saya bawa dari rumah beserta ikat kepala bulu-bulu kostum ansambel [yang alhamdulillah gak jadi dipake..].. Rasa nasionalisme kita lagi menggebu nih. Motif tersembunyi lain ya biar kita keliatan heboh jadi supporter dan disorot kamera. Hahhaa..
Dengan berkendaraan taksi, jadilah kami berangkat di siang yang terik dan macet itu. Ongkosnya lumayan, Bu. Rp 85.000,00 (kurang lebih segitu)!!! Gara-gara macet sih.. Kita udah menarik napas panjang saat angka udah menyentuh 70.000.. Pas sampe Senayan sudah pasti rame sekali. Dan, oh My God!!! Kita ketemu sama pemain ganda Inggris yang saya yakini bernama Addcock [atau partnernya Addcock ya??]. Subhanallah.. Gila, ganteng sekali!!! Secara gitu orang Inggris tampak terlihat lebih ‘wah’ dibanding bule-bule lain. Tapi karena saya sama Astor ragu-ragu pengen ngajak foto bareng [ntar kalo ternyata dia Cuma official aja ya malu lah kita, ketahuan noraknya..] akhirnya si ‘Addcock’ ini udah keburu pergi dan diajak foto bareng sama wartawan. Yah, padahal tu bule tinggal di- grab aja.. Tapi kita tetep daper fotonya kok [dari jarak jauh..].

Di Istora Senayan
Setelah menunggu di luar kurang lebih setengah jam, kita masuk ke stadion. Dan berjuang memperebutkan bangku penonton. Secara kita di kelas ekonomi [kayak kereta..] jadi rada barbar gitu dapetin tempat duduknya. Alhamdulillah masih kebagian nonton partai China vs Malaysia. Pas banget Bao Chun Lai yang main!!! Oh My God.. Gila deh fansnya.. Terus sempet juga pas ganda kedua. Ya ampun ganda kedua Malaysia itu keren banget!! Dapet deh satu lagi calon suami.. Zakry!!Pemain ganda kedua Malaysia.. Tapi Malaysia kalah 3-2 dari Cina, gara-gara tunggal ketiga si Hafizh Hashim itu dikalahin Cina.. Padahal saya harap final Malaysia vs Indonesia. Kan seru tuh, saya sama Astor udah rencana mau berbatik ria!! Tapi ya sudahlah..

Indonesia vs Korea Selatan
Akhirnya saat yang dinanti tiba.. Indonesia vs Korsel!!! Dan saya rasa supporter Indonesia udah agak gila. Histeris banget!! Dengan rasa kebersamaan dan persatuan yang sangat kuat. Nyanyi bareng-bareng, teriak bareng-bareng, heboh bareng-bareng dan gak ketinggalan..memaki-maki juga bareng-bareng.. Ya..Jeleknya dan noraknya supporter Indonesia adalah gak menghormati lawan. Begitu tim Korsel masuk, langsung disorakin rame-rame. Padahal Korsel bagaimana pun tamu kita lho. Jadi kita terkesan sebagai bangsa yang tidak menghormati tamu dari negara lain. Waktu Malaysia kalah diteriakin,”Malay pulang! Malay pulang!” [Ini mungkin karena kesal sama Malaysia ya..] Sejujurnya saya malu juga ngedenger sorakan-sorakan yang bernada meremehkan itu.
Maka gak heran kalo Sony Dwi Kuncoro, pemain tunggal pertama kita kalah. Mungkin gak konsen sekaligus ngerasa beban mental ngeliat supporternya buas-buas begitu!! Konyolnya saat dikasih peringatan sama petugas untuk tidak memakai blits kalau ingin memotret atlet saat sedang bertanding, karena dikhawarirkan akan mengganggu konsentrasi pemain. Dan apa yang terjadi? Malah makin banyak yang make blits. Yah dasar..Kenapa kita senang untuk melakukan hal-hal yang sudah jelas-jelas dilarang?? Hadooh..!! Terus ada teriakan ala “Empat Mata” di Trans 7 “Eaaa..Eaaa!” berasa kayak nonton Tukul.
Saat ganda pertama, Markis Kido-Hendra Setiawan, juga gak kalah seru!! Sebenernya saya sih yang agak lebaii. Secara entah kenapa saya sangat nge-fans dengan Markis Kido, jadi saya dengan hebohnya teriak “Kido!!!Kido!!Semangat!!” sementara orang-orang teriak “Indonesia!!” Pas mereka hampir menang, penonton teriak-teriak “Habisin!Habisin!” Dan memang habislah kita.. Dihabisi ganda Korsel. Saya rasa Hendra-Kido gugup karena smash nya Hendra sering banget nyangkut di net. Analisa ayah saya “Hendra pengen cepet selesai tuh, pengen cepet menang. Makanya mainnya buru-buru.” Pas udah kalah 2-0, saya, Ayya, Astor sama Bram langsung ngebatalin niat untuk nonton final Thomas Cup. Sangat gak yakin Indonesia bakal masuk final. Apalagi habis ini Taufik yang main. Aduh muka kita udah hopeless deh..
Bener aja kan, set pertama udah kalah.. Ya udah Ayya sama Astor langsung memulai sesi curhat-curhatan dan gak konsen lagi sama pertandingan. Tinggal saya sama Bram yang masih deg-degan!! Saya udah diem aja.. Sampe bapak-bapak di belakang saya bilang “Tuh kan, udah mau kalah aja, gak teriak-teriak lagi!!” Sebenernya gak gitu juga pak, saya mah emang gak suka sama Taufik, jawab saya [dalam hati..]. Emang sih saya rada sensi sama Taufik.. Hehhe.. Set kedua saya udah mulai deh baca Ar-Rahman..Gila, keadaan emang memprihatinkan!! Udah deh segala macam ayat dilafalkan. Dan penonton di Istora rame-rame menyanyikan lagu Indonesia Raya. Ya ampun, mengharukan sekali.. So sweet..!!! Indahnya kebersamaan nih saat moment ini.. Seketika saya jadi ngerasa saya cinta banget Indonesia. Tapia pa daya, mungkin memang belum rezeki.. Kita kalah telak dari Korsel 3-0!!!
Tapi yang bikin saya sebel banget pas set pertama Taufik, penonton udah mulai pulang.. Bukannya tetep ngasih semangat buat atletnya yang masih harus berjuang.. Dasar!! Yang nyebelin lagi begitu pertandingan selesai penonton banyak yang menyumpah-nyumpahi pemain kita sendiri.. Dibilang bodoh lah,bego lah.. Gak sportif banget sih!! Dan gak ngedukung moral pemain sama sekali.. Kasian sekali tim kita, udah kalah di negeri sendiri, dicerca dan dihina supporter sendiri pula.. Dasar supporter yang tidak berperasaan dan tidak berjiwa besar!! Cuma mau tau menang, tapi gak terima kalo kalah..
Demi menyemangati para pemain, kita tetep tinggal sampe pemberian penghargaan, sebuket bunga.. Saat disebut “Inilah Indonesia.. Semifinalis Bank BRI Thomas Cup 2008” agak sedih dengernya.. tapi ya sudahlah lain kali kita harus lebih bagus.. Buat evaluasi aja, harusnya selain pelatihan para atlet kita juga harus disiapkan mentalnya biar jadi mental juara. Atlet yang fokus, gak gugupan, gak buru-buru, dan gak gampang terganggu sama keadaan sekitar pertandingan. Tetep semangat!! Indonesia!! Kita pasti bisa!!! Btw..tim Uber kita masuk final walaupun belum menang.. Yang ini supporternya lebih barbar.. Sampe ada yang lempar botol segala!! Haduh..Haduh..
Pulang..Perjalanan pulang..naik taksi lagi!! Nyanyi-nyanyi dan curhat-curhatan di taksi, berasa taksi itu kamar kita sendiri. Tiba-tiba sopirnya bilang kalo mata dia agak berat, pantes taksi jalannya pelan banget.. Anak-anak udah ngeri aja takut dibawa ke mana gitu.. Iyalah malem-malem jam 11 gitu masih keliaran di jalan!! Akhirnya pas di Cilandak kita dioper ke taksi lain. Alhamdulillah gak kejadian apa-apa. Dan kayaknya sopir taksi kita yang baru ini agak suka ngegosip. Tiap kita cerita-cerita pasti dia dengerin dengan penuh perhatian. Hahhaa… Alhamdulillah sampe rumah jam setengah 12. Dan bukannya langsung tidur saya malah langsung nonton Result Show Idol.. Hehhe.. Padahal Senayan deket Balai Sarbini, pengennya habis nonton Thomas Cup langsung –toreng!!toreng!!- di Sarbini.. Gila kali, mau pulang jam berapa??


Yaa..malam paling menyenangkan dalam bulan-bulan terakhir ini. Akhirnya kesampean juga saya nonton live dari Istora Senayan. Terakhir ke sana waktu saya masih TK, itu juga nontonnya Power Ranger Come to Indonesia!! Bareng tetangga saya.. Hahahha.. Tapi gak enaknya di Istora tuh mushollanya.. Gak ada hijab gitu. Saya nanya dengan muka bingung gitu di mana musholla akhwatnya, eh taunya di situ juga.. Udah mana di depannya banyak polisi gitu.. Sayang aja gedung sebesar itu mushollanya gak kondusif..
Kejadian lucu di Istora.. Saya sama Astor dikira orang Malaysia!! Waktu saya mau wudhu ditanya,”Dari Malaysia ya?” Hah..saya bengong sejenak sebelum menjawab,”Kita Indonesia,Pak. Udah merah putih begini.” Terus waktu mau balik dari musholla juga ditanyain sama satpamnya,”Gimana Malaysie??Menang gak?” saya sama Astor bengong aja.. Duh, saya Indonesia asli!! Waktu saya cerita ke Ayya dia bilang mungkin gaya jilbab saya kayak orang Malaysia… Pas saya cerita ke ayah saya kalo saya disangka orang Malaysia, tanggapan ayah saya adalah “Enak aja!! Indonesia asli juga!!” Hahha.. gak rela gitu anaknya diklaim sebagai orang Malaysia..
Ya..biar bagaimanapun saya tetap cinta Indonesia.. Walaupun bahasa Indonesia saya banyakan gak bakunya.. Dan walaupun keadaan Indonesia masih kayak begini.. Tapi saya merasakan kehangatan orang-orang Indonesia.. Bahkan di dalam Istora, walaupun supporter Indonesia belum bisa sportif tapi saya bisa ngeliat keakraban di sana.. Moment di mana kita sama-sama punya harapan agar nama Indonesia harum di dunia internasional.. Dan yang paling mengharukan.. Saat-saat di mana kita nyanyi lagu Indonesia Raya bersama-sama.. Ternyata bangsa kita gak seburuk yang selama ini dibayangkan..Kita harus tetap di sini untuk sama-sama membangun Indonesia..

Indonesia….!!! Jeng..Jeng..Jeng..Jeng..Jeng!!!!

RELATED POSTS

1 comments

  1. huaaaa,,,seru banget din,,ci,,bisa nonton gituh ke senayan,, mupeng,,,hehe

    bdw,,doain yah,,mo UAS,,
    trus,,gudlak juga buat UMB-nya,,
    keep rock,,siz!!

    BalasHapus