Harmony Clean Flat Responsive WordPress Blog Theme

MEMPERTANYAKAN EKSISTENSI ANGKOT D10 DI DUNIA PERANGKUTAN UMUM KOTA DEPOK..

22.10 Dini Khoirinnisa A 7 Comments Category :

Dengan menyebut nama Allah..

Tadi siang, pukul 11.00 saya berangkat dari rumah saya di daerah KSU dekat Kota Kembang (Grand Depok City :P) menuju sebuah tempat di bilangan Nusantara, Depok. Lagi, dan lagi.. seperti biasa dengan wajah harap-harap cemas saya berdiri di pinggir jalan menunggu angkutan bernomor D10 dengan jalur trayek terminal depok-kampung sawah ini melintas di depan saya. Bukan hanya soal melintas, tapi masih ada ruang yang tersedia hingga saya bisa naik di dalamnya. Karena nyatanya, angkot D 10 ini dikenal oleh penggunanya sebagai angkot yg masih amat sedikit jumlahnya, suka ngetem, dan jadilah sering kali melintas dengan kapasitas yang telah terisi penuh. Bahkan bergelantungan di pintu angkot sudah jadi pemandangan yang terlalu biasa buat saya. Saya pernah naik angkot yang digelantungi hingga 6 orang.. . canggih kaan..
Saya tinggal di daerah ini sejak tahun 1994 kalau tidak salah.. atau bahkan mungkin 1993. Saat itu, daerah rumah saya masih hutan abiiiis.. tetangga pun jauh-jauh bangeet. Saya pun maklum kalau angkutan di daerah tersebut juga masih sedikit karena penduduknya juga masih belum banyak. Daerah rumah saya yang beken dengan nama Serab ini dengan amat pesat bertambah jumlah penduduknya pada sekitar tahun 2000 an (ini cuma hasil pengamatan langsung saya, belum sempet cari data2 validnya, karena saat saya kebelet nulis ini internet di rumah lagi error, mungkin di postingan berikutnya). Pokonya, daerah rumah saya yg tadinya kebon banmbu, sedikit demi sedikit hilang kebon bambunya, berubah jadi rumah, jadi warung, jadi kontrakan, dll. Hingga saat ini, kalo saya berdiri di teras lt.2 rumah saya saja, bias kelihatan ada 4 kontrakan disekeliling daerah rumah saya.
Intinya, saya mau bilang.. bahwa penduduk di daetah-daerah yang masyarakatnya menggunakan D 10 ini sudah banyak sekali sekarang, tapi kok angkotnya masih susah aja boooii.. beneran parah deh menurut saya. Di daerah ini, udah mulai banyak perumahan dan yg paling mencolok udah banyak industri-industri kecil, ada sarana hiburan umum yang cukup besar juga. Tapi kenapa belum juga diimbangi dengan sarana angkutannya?? Kenapa? Kenapa? Saya bener-bener penasaran banget dengan fenomena ini. Ya saya nyadar sih, daerah ini belum seramai daerah depok 2 misalnya, tapi sampai kapan saya harus nunggu setidaknya 15 menit untuk dapet angkot yang kosong? Bahkan pernah sampe 1 jam lebih… dari dulu seperti ini, dan walau daerah ini berkembang secara cukup signifikan, namun tidak sama sekali dengan angkutan umumnya.. T.T
Emang sih, ga setiap jam D 10 selalu susah.. Pagi jam setengah 7 sampe jam 8 misalnya, D 10 cukup banyak melintas dan tidak terlalu sulit untuk mendapatkan angkot ini. Tapi coba deh, nunggu D 10 sekitar jam 10.. seenggaknya nunggu 15 menit deh, kecuali kalo lagi beruntung mungkin bias cepet, hhe.. apa lagi kalo weekend, lebih parah lagi.. dan, ini nih yg paling kasian.. jam-jam pulang sekolah, sekitar jam 12 –2 siang, banyak yg menunggu D 10 di pertigaan masjid Al-Huda Depok 2 atau KSU, nah jangan harap deh ya bias menunggu dengan sebentar dan tidak berebutan dengan calon penumpang-penumpang lain.. saya suka kasian kalo liat anak kecil (masih SD misalnya) yang tidak bias bersaing dengan calon-calon penumpang lain yang lebih dewasa, tidak punya uang berlebih untuk naik ojeg, belum berani gelantungan di pintu angkot, tapi sudah pengen cepet-cepet pulang buat makan dan bobo siang, hhe.. apalagi kalau nunggunya terik-terik gitu… duuuh..
Eh eh, internetnya udah bias lagi.. ini data angkutan umum yg mendaftar di dinas perhubungan kota depok tgl 19 M aret 2009

No Kode Tarayek Lintasan Trayek Jumlah
1 D.01 Terminal Depok - Depok Dalam PP. 161
2 D.02 Terminal Depok - Depok II Tengah / Timur PP. 579
3 D.03 Terminal Depok - Sawangan 552
4 D.04 Terminal Depok - Beji - Kukusan PP. 170
5 D.05 Terminal Depok - Citayam PP. 376
6 D.06 Terminal Depok - Pasar Cisalak PP. 339
7 D.07 Terminal Depok - Rawa Denok PP. 46
8 D.07A Terminal Depok - Pitara - Citayam PP. 74
9 D.09 Terminal Depok - Studio Alam - Kali Mulya PP. 41
10 D.10 Terminal Depok - Parung Serab - Kalimulya PP. 69
11 D.11 Terminal Depok - Kelapa Dua - Palsigunung PP. 145
12 D.15 Terminal Depok - Simpangan - Limo PP. 4
13 D.21 Term.Sub Sawangan - Bedahan - Duren Seribu PP. 21
14 D.25 Term.Sub Sawangan - Curug - Pondok Petir PP. 33
15 D.26 Term.Sub Sawangan - Citayam PP. 23
16 D.27 Perum Arco - Sawangan - Cinangka PP. 14
17 (35) Pasar Cisalak - RTM - Akses UI - Palsigunung PP. 16
18 (69) Pasar Cisalak - Pekapuran - Leuwinanggung PP. 86
19 (107) Pasar Cisalak - Gas Alam - Leuwinanggung PP. 122

Sumber: http://www.depok.go.id/v4/index.php?option=com_content&task=view&id=220&Itemid=26#
(kelihatan kan, jumlah D 10 masih dikit banget.. kalo dibandingin sama D 02 Cuma sekitar 12%nya euy..)

Hmmm.. sebenerya, saya mau dapet data nih, berapa jumlah penduduk di daerah-daerah yang masuk dalam trayek suatu angkot dibandingkan dengan jumlah angutannya.. saya mau tau jumlah idealnya berapa, dan saya mau tau D 10 itu udah ideal apa gimana.. apakah jumlah penduduk yang walau menurut saya sudah cukup pesat itu saja, masih sedikit dibandingkan dengan daerah-daerah trayek angkot lain yg lebih banyak jumlahnya.. tadinya saya kepikiran mau dihitung dari jumlah penduduk per kelurahan, tapi saya ragu, kan bisa jadi satu kelurahan di daerah depok 2 misalnya, dilalui oleh 2 angkutan sekaligus.. haha, nanti dulu deh, belum bias berpikir jernih (lagi mikirin yg lain, hhe).
Yap yap.. sekian dulu, insya Allah kapan2 saya sambung lagi.. mohon maaf bila ada kesalahan penulisan atau pemaknaan.. silahkan komen kalo perlu.. btw saya jadi kepikiran lagi, untuk bikin skripsi ttg kota depok, khusunya malah angkot D 10 tercinta ini, biar maju euy.. karena menurut saya, sarana angkutan umum sangat lah menunjang pertumbuhan dan perkembangan suatu daerah.. hmm.. skripsinya kuantitatif apa kualitatif ya? Hhe.. bias aja nih dibikin dua-duanya, sama2 seru.. :P

Wass..

RELATED POSTS

7 comments

  1. masih lebih dikit D09 din :p

    hore D06 top 4 terbanyak jumlahnya...

    nah, kalo mau perbanyak jumlah angkotnya, jadi juragan angkot aja, tiap warga di lingkunganmu beli 1 mobil dijadiin angkot D10.
    Dijamin ga bakal kekurangan lagi.
    Okeh? :D

    btw, kyknya lbh tepat pake kuantitatif din, kan yg dibutuhkan validitas (hasil mutlak), bukan realibilitas (hasil relatif)..
    lagian kualitatif jatah aku din :p

    BalasHapus
  2. nah aku keingetan, sbenrnya kyaknya ada masalah laen nih ken dgn D 10, kyaknya emang abang2 angkot itu ttp pengen D 10 ttep jarang, ttp langka, shingga mobil mreka bakal penuh trus setiap narik angkot..
    ni baru kyaknya ya..

    iya, kmungkinan c pke kuanti ya, soalnya kyaknya da rumus pertumbuhan perkotaan gt,
    yg bisa mnjawab, bila suatu daerah brkembang sperti apa dan angkutan umumnya selayaknya speti apa dan sbnyak apa..


    hahaha,
    tp liat nasib statsos ku dlu di smster2 brikutnya, kalo ajib2 nilainya, baru deh direalisasikan, hehehe

    BalasHapus
  3. hai ...

    jadi juragan angkot D.10 ja deen,, pasti masalah angkot lo tepecahkan hahaaha


    (kidding)

    BalasHapus
  4. hha, sampe nulis ginian juga c dine

    hmm..mungkin bener kata kamu din, mereka tetap mempertahankan jumlah supply angkot untuk mempertahankan pendapatan, hhehehe :P

    BalasHapus
  5. @ yuni: miss u honey, kita trkahir berpapasan hanya saat nnton new moon, aduh, maafkan tmanmu yg durhaka ini,hhe
    oke oke, 5 tahun lg dini juragan angkot..hhe

    @ k eq: iyya c ka, kyaknya mah emg gituh, curang kan abangnya.. hehe

    BalasHapus