Harmony Clean Flat Responsive WordPress Blog Theme

Welcome to Kendari!

16.12 Dini Khoirinnisa A 5 Comments Category :

Assalamualaikum dear my blog, dan pembacanya kalo adaa, selain suami saya hahaha

Alhamdulillah hal yang menggalaukan sejak dulu akhirnya terjawab sudah. Galau mau resign atau engga dari kantor supaya bisa menemani suami yang sudah setahun lebih hidup sendirian di perantauan.
Akhirnya saya memutuskan resign dari kantor (Dompet Dhuafa) dengan cukup berat hati, karena sudah 3 tahun bekerja disana rasanya nyaman dan memang sesuai passion saya. Tapi kalau untuk keluarga, saya rasa hal ini sangatlah sebanding bahkan mungkin nilainya Insya Allah lebih mulia. Para senior-senior yang kenal dekat dengan saya di kantor pun mendukung keputusan saya walau dengan sangat berat hati. Ada seorang GM yang sangat saya kagumi sejak awal masuk di DD berkata “Yang lain masih bisa dikejar nanti, tapi kalau untuk keluarga apalagi suami bagi perempuan, itulah yang utama. Kabari kalau butuh bantuan apapun, kapanpun, dan kabari kami di DD kalau suatu saat bisa kembali” huaah rasanya meleleh dikasih kata-kata seperti itu :’))
Selain itu, alasan resign saya juga sebenarnya dikarenakan saya ingin fokus ke Jeeva. Pernah inget dulu ada seorang entrepreneur yang bilang sama saya “Jangan resign dari kantor sebelum kamu bisa mendapatkan penghasilan dari bisnis yang minimal setara dengan gaji dari kantor kamu sekarang” Insya Allah Jeeva sekarang dengan 7 pegawai dan beberapa team support nya sudah bisa cukup stabil minimal untuk diandalkan sebagai penopang hidup hehehe, mohon doanya  yaa supaya berkah siapapun kamuu :’)

Jadi bagaimana Kendari?
Suami saya bilang paling saya 3 hari disini juga nangis! Hahaha, yayaya, mungkin beliau berkata seperti itu supaya saya siapkan mental dan pokoknya prepare for the worst. Sesampainya disini, yaaah well sepi sih emang, kayak Depok 10-20 tahun lalu mungkin hehehe, gak ada alfamart/indomaret pulaa, hal yang cukup berat buat orang yang suka tiba-tiba pengen jajan random kayak saya hehe. 


Suasana di sebuah perempatan jalan di Kota Kendari, enak jalannya lebar dan ga ada macet hehe

Tapi alhamdulillahnya tempat tinggal nya cukup nyaman menurut saya, walau gak besar tapi cukup. Dan malahan suasananya terasa lebih rame dibanding tempat tinggal suami saya sebelumnya di Makassar. Memang sih yang di Makassar lebih adem dan aman ada satpam, tapi sekeliling benar-benar sepi karena memang bentuknya semacam komplek kosan bertingkat, jadi kalo lagi sendiri bener-bener kerasa sepi. Kalau disini, tetangga ada yang punya anak kecil jadi suka rame kalo mereka lagi main, ada tukang yang lagi ketok-ketok renov rumah di sebrang, ada motor abang-abang penjual segala macam yang seliweran di jalan dan kedengeran dari dalam kamar, jadi suasananya terasa lebih “hidup”. Dan alhamdulillahnya tetangga baik-baik, nolongin mulai dari nganter belanja pake mobil, masangin gas ke kompor, mesenin air galon, ngajakin makan ikan bakar, ngerujak, dll, hahaha sampe saya ngerasa gak enak, baru kenal kok udah ditolong segala macem, hehe..

Dan entah kenapa saat disini waktu rasanya berjalan cepat, baru juga suami berangkat ke kantor, terus saya cuma nyuci-nyuci dan masak bentar, belum selesai bahkan masaknya eh udah dzuhur, habis dzuhur pengennya tidur, tau-tau sudah ashar, lanjut masak, nyapu, ngepel, mandi, dll sudah magrib, terus tinggal nunggu suami pulang hehe.. awalnya saya mikir, saya bakal kerja aja deh seproduktif mungkin utk jeeva, misal dijadwalin dari jam 9 pagi sampai jam 3 sore supaya gak bosen nantinya, tapi malah nyatanya, di jeeva buat koordinasi di grup WA aja udah siang malam haha, belum sempet ngelakuin macem-macem yang dari awal udah direncanakan.


Saya dan suami di kantornya selepas makan-makan/syukuran karena katanya target kantornya tercapai haha Alhamdulillah


Yap Bismillah aja buat apa yang sedang dijalani sekarang. Saya gak tahu sih akan sampe kapan di Kendari, rencananya sebulan tapi mungkin lebih atau bahkan kurang haha.. pengennya selama yang saya bisa kalau inget bahagianya bisa setiap hari nemenin dan melayani semua kebutuhan suami. Tapi pengen cepet-cepet juga kalo inget kerjaan Jeeva yang kebanyakan masih teknis dan inget betapa nyamannya hidup di depok hehehe.
Semogaaa saja segera ada mujizat agar suami saya bisa dipindah kerjanya ke Jabodetabek, atau minimal pulau Jawa :”) keep on praying, buat Allah gak ada yang ga mungkin J


Wassalamualaikum!

RELATED POSTS

5 comments

  1. yeeiiyy selamat datang di Kendari, terimakasih telah selalu menemaniku <3 :D

    BalasHapus
  2. assalamualaikum mba dini.salam kenal :) sya Setia Rini, tinggal di bandung, dn kmungkinan thun dpan sya akan bkrja di kendari. sya pribadi ckup galau juga atas twaran kerja disana, tpi org2 terdkat justru sngat mensupport krna twaran tdk akan dtg dua kali. trmksih y mb atas pnglaman pribadinya ttg kndari. kalau boleh tau lbih detail, bgmana skrg rasanya? saya sngat penasaran, tpi tidak ad stupun tman yg ad d knadri. mhon info2nya trus y mb :) trmkish. oya, dn smoga mb dn suami betah ya dikndari hehe

    BalasHapus
  3. Selamat di perantauan Dini. Wah, satu kota sama Arham Kendari donk. hihihi

    Semangat Dini. Di Tobelo juga gak ada alfamart dan indomaret, adanya minimarket lokal. Klo mau nge mall, kudu ke Ternate. hahaha

    BalasHapus
  4. @Mba Setya Rini
    Maaf bgt aku baru sempet liat komennyaa

    Setelah sekitar 1bulan disini, kesimpulan saya sih sebenarnya Kendari tdk seburuk yg dibayangkan hehe, msh ada Lippo Mall yg ada bodyshop dan Matahari Dept.store :p ada beberapa Cafe, tempat jogging, dll.
    Cuma disini kendaraan umum ga melewati smua jalan besar, jd akan lbh baik kalo mba punya motor jd mudah kemana2. Kotanya juga cukup aman, jarang sya dengar ada pencurian, rusuh, dll (kalo dulu smpat lama main di makassar srg dengar ada begal, mahasiswa berantem, dll dkt kosan)

    Begitu sih mbaa, tp klo dibandingin sm Bandung yah, jauh bgt emang hehe.. semoga bs ambil keputusan yg terbaik ya mba :D

    BalasHapus
  5. @Mba Evi

    apakabarr mbaaa haha
    Arham siapa ya mba, kok aku lupa ya :3

    Alhamdulillah disini mall masih 10 menit naik motor ahaha, sampe kapan mba kira2 di Tobelo?

    BalasHapus